ANGINA LUDWIG ADALAH PDF

Latar Belakang Angina Ludwig merupakan selulitis diffusa yang potensial mengancam nyawa yang mengenai dasar mulut dan region submandibular bilateral dan menyebabkan obstruksi progresif dari jalan nafas. Wilhelm Frederick von Ludwig, pertama kali mendeskripsikan kondisi ini pada tahun sebagai infeksi ruang fasial yang hampir selalu fatal1,2. Angina Ludwig ditandai dengan demam, dispnea, disfagia akibat pembengkakan pada lantai mulut dan leher. Pada beberapa instansi, angina ini berkembang akibat komplikasi dari infeksi odontogenik dari gigi molar kedua dan ketiga. Pada pemeriksaan mikrobiologi, angina Ludwig diakibatkan oleh polimikroba, baik gram positif ataupun gram negatif, aerob ataupun anaerob. Biasanya angina ini disebabkan oleh Streptokokus spp, Stafilokokus aureus, Prevotella spp, dan Porfirimonas spp1.

Author:Akizragore Gardarg
Country:Angola
Language:English (Spanish)
Genre:Spiritual
Published (Last):28 February 2017
Pages:322
PDF File Size:8.58 Mb
ePub File Size:4.21 Mb
ISBN:397-4-29508-113-1
Downloads:51018
Price:Free* [*Free Regsitration Required]
Uploader:Nenris



Angina Ludwig atau angina LUDOVICI atau abses di leher PENDAHULUAN Angina Ludwig adalah infeksi sub mandibular ruang rahang bawah dalam bentuk peradangan selulitis dari bagian superior ruang suprahyoid sekitar leher , yang ditandai dengan pembengkakan edema di bagian bawah ruang submandibular, yang meliputi jaringan yang mencakup otot-otot laring dan dasar mulut, tanpa pembengkakan kelenjar getah bening.

Pembengkakan biasanya keras dan kemerahan atau kecoklatan. Ruang ini menyebabkan peradangan kekuatan yang berlebihan pada jaringan mulut dan lidah didorong ke atas dan ke belakang. Dengan demikian dapat menyebabkan obstruksi jalan napas berpotensi.

Kata angina harus dibedakan dari angina pectoris yang sakit karena keadaan iskemik otot jantung. Sekitar angina pectoris saya telah membahas SINI Ludwig angina atau juga dikenal sebagai angina Ludovici, merupakan salah satu bentuk abses di leher. Leher abses sendiri abses terbentuk di ruang potensial antara fasia leher sebagai akibat dari perjalanan infeksi dari berbagai sumber seperti gigi, mulut, tenggorokan, sinus paranasal, telinga tengah dan leher.

Tergantung pada daerah yang terlibat, gejala dan tanda-tanda tengorok klinik setempat termasuk rasa sakit, demam dan pembengkakan akan menunjukkan lokasi infeksi. Bahwa Abses disertakan adalah abses di peritonsil leher, parafaring abses, abses retrofaring dan angina ludovici angina Ludwig atau abses submandibular.

Etiologi ATAU PENYEBAB Angina Ludwig yang paling sering terjadi sebagai akibat dari infeksi akar gigi, gigi geraham dan premolar, juga mungkin karena trauma pada bagian dalam mulut, karies gigi, dan, menusuk lidah yang menyebabkan proses supuratif peradangan dari getah bening leher rahim bening di ruang submandibula.

Jika infeksi berasal dari gigi, jenis -forming organisme gas anaerob yang sangat dominan. Nekrosis pulpa karena karies di saku periodontal yang tidak diobati dan dengan cara bakteri untuk mencapai jaringan periapikal. Karena jumlah bakteri yang banyak, maka infeksi akan menyebar ke tulang spongiosa tulang kortikal. Jika tulang tipis, maka infeksi akan menembus dan masuk ke dalam jaringan lunak. Penyebaran infeksi ini tergantung pada ketahanan jaringan tubuh. Odontogen dapat menyebar melalui jaringan ikat perkontinuitatum , pembuluh darah hematogen , dan pembuluh getah bening limfogenous.

Penyebaran infeksi di palatal abses maksila dapat membentuk, submukosa abses, abses gingiva, trombosis sinus kavernosus, labial abses dan bisul wajah. Penyebaran infeksi di rahang bawah dapat membentuk abses subingual, submental abses, abses submandibula, submaseter abses, dan angina Ludwig.

Akhir dari akar molar kedua dan ketiga terletak di belakang bawah linea mylohyoidea titik lampiran m. Mylohyoideus terletak di aspek mandibula, sehingga jika infeksi molar kedua dan ketiga dan pembentukan abses, pusnya dapat menyebar ke ruang submandibula dan dapat diperpanjang untuk ruang parafaringal.

Selain infeksi gigi abses juga bisa disebabkan oleh perikoronitis, yang merupakan infeksi pada gusi yang disebabkan oleh letusan gigi molar tiga tidak sempurna.

Yang paling sering infeksi bakteri streptokokus atau oleh staphylococcus. Karena perkembangan antibiotik, angina Ludwig penyakit yang jarang ditemui. Infeksi biasanya terbatas pada ruang submental karena ada kesatuan fasia serviks dalam keras dari m. Edema dapat dibentuk dengan dagu yang jelas. Infeksi biasanya terbatas pada submaksilar ruang di ruang itu sendiri, tetapi juga bisa turun di sepanjang saluran submaksilar Whartoni dan mengikuti struktur kelenjar ke ruang sublingual atau juga dapat memperpanjang ke m.

Dalam infeksi ruang sublingual, edema hadir di terlemah wilayah bagian superior dan posterior, sehingga menghambat jalan napas.

Gejala klinis Gejala klinis yang timbul adalah demam, sakit tenggorokan dan leher disertai dengan pembengkakan di daerah submandibula yang terlihat hiperemia merah , air liur saliva mengalir di luar mulut , dan trismus ketidakmampuan untuk membuka mulut dalam rentang normal.

Kelembutan dan keras pada palpasi seperti kayu. Pembengkakan mulut, lidah dapat mendongkrak belakang, menyebabkan sesak napas karena obstruksi jalan napas. Sejarah diperoleh dari gejala seperti nyeri di leher. Sejarah juga diperoleh dari sejarah biasa sakit gigi, memetik, dan mencabut gigi. Infeksi pada angina Ludwig harus memenuhi kriteria sebagai berikut: Terjadi bilateral pada lebih dari satu rongga.

Menghasilkan gangren - infiltrasi serosanguineous dengan atau tanpa nanah. Termasuk fasia jaringan ikat dan otot tapi tidak melibatkan kelenjar. Pengobatan utama adalah untuk memastikan jalan napas stabil melalui trakeostomi yang dilakukan dengan anestesi lokal. Trakeostomi dilakukan tanpa harus menunggu terjadinya dyspnea atau sianosis karena tanda-tanda obstruksi jalan napas yang telah maju. Jika obstruksi jalan napas terjadi, pasien dalam keadaan darurat.

Kemudian diberikan antibiotik dosis tinggi dan spektrum luas intravena organisme gram positif dan gram - bakteri aerob dan anaerob negatif juga. Antibiotik diberikan sesuai dengan hasil kultur dan sensitivitas hasil nanah. Pengobatan angina Ludwig pada anak-anak untuk perlindungan jalan napas digunakan antibiotik intravena, tetapi juga dapat digunakan terapi bedah. Antibiotik Penisilin G digunakan dosis tinggi, kadang-kadang dapat dikombinasikan dengan obat anti stafilokokus atau metronidazole.

Jika pasien pinicillin alergi, maka hidroklorida klindamisin merupakan pilihan terbaik. Deksametason disuntik intravena, diberikan dalam waktu 48 jam untuk mengurangi edema dan perlindungan jalan nafas. Selain itu eksplorasi dilakukan untuk tujuan dekompresi mengurangi ketegangan dan evaluasi vagina, angina Ludwig jarang ditemukan di nanah atau nekrosis jaringan.

Eksplorasi lebih dalam dapat dilakukan dengan menggunakan tang tumpul. Jika terbentuk insisi dan drainase nanah. Sayatan dibuat di garis tengah horizontal os tinggi. Sayatan dibuat di bawah dan sejajar dengan corpus mandibula melalui fasia ke kedalaman kelenjar submaksilar. Sayatan vertikal tambahan dapat dilakukan pada os. Ada juga harus pengobatan infeksi gigi untuk mencegah kekambuhan. Pasien dirawat di rumah sakit sampai infeksi mereda.

Diposkan oleh.

BGI 7004 PDF

Ludwig's Angina

Abses leher dalam terbentuk di dalam ruang potensial di antara fasia leher sebagai akibat perjalanan infeksi dari berbagai sumber seperti gigi, mulut, tenggorok, sinus paranasal, telinga tengah dan leher. Tergantung ruang mana yang terlibat, gejala dan tanda klinik setempat berupa nyeri dan pembengkakan akan menunjukkan lokasi infeksi. Yang termasuk abses leher dalam ialah abses peritonsil, abses parafaring, abses retrofaring dan angina ludovici angina Ludwig atau abses submandibular. Hyoid dan m. Peradangan ruang ini menyebabkan kekerasan yang berlebihan pada jaringan dasar mulut dan mendorong lidah ke atas dan ke belakang. Dengan demikian dapat menyebabkan obstruksi jalan napas secara potensial. Dengan terdapat faktor predisposisi berupa diabetes mellitus, neutropenia, alkoholik, anemia aplastik, glomerulonefritis, dermatomyositis, dan sistemik lupus eritematosus.

LIFE CYCLE FUNARIA PDF

Ludwig Angina: Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Angina Ludwig atau angina LUDOVICI atau abses di leher PENDAHULUAN Angina Ludwig adalah infeksi sub mandibular ruang rahang bawah dalam bentuk peradangan selulitis dari bagian superior ruang suprahyoid sekitar leher , yang ditandai dengan pembengkakan edema di bagian bawah ruang submandibular, yang meliputi jaringan yang mencakup otot-otot laring dan dasar mulut, tanpa pembengkakan kelenjar getah bening. Pembengkakan biasanya keras dan kemerahan atau kecoklatan. Ruang ini menyebabkan peradangan kekuatan yang berlebihan pada jaringan mulut dan lidah didorong ke atas dan ke belakang. Dengan demikian dapat menyebabkan obstruksi jalan napas berpotensi.

Related Articles